Adab Puasa Ramadhan


Di antara adab puasa adalah bertakwa kepada Allah dengan menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya, karena Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertakwa.” (Qs. al-Baqarah: 183).

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta, selalu mengerjakannya dan tidak meninggalkan kebodohan, maka Allah tidak akan memberikan pahala atas puasanya.” (HR. al-Bukhari).

Di antara adab puasa adalah memperbanyak shadaqah, berbuat baik, dan derma kepada manusia. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjadi orang yang paling dermawan di bulan Ramadhan, karena itu setiap kali bertemu dengan Jibril di bulan itu, beliau membacakan Al-Quran kepadanya.

Di antara adab puasa adalah menjauhi larangan-larangan Allah seperti kebohongan, celaan, hinaan, penipuan, pengkhianatan, melihat sesuatu yang haram, mendengarkan suara haram dan hal-hal haram lainnya yang harus dijauhi oleh orang yang berpuasa dan orang-orang yang tidak puasa. Tetapi bagi orang yang puasa lebih ditekankan.

Di antara adab puasa adalah bersahur dan mengakhirkan sahur, seperti yang disabdakan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

تَسَحَّرُوا فَإِنَّ فِي السَّحُورِ بَرَكَةً. رواه البخاري

“Hendaklah kamu bersahur, karena dalam sahur itu terdapat keberkahan.” (HR. Bukhari).

Di antara adab puasa lainnya adalah berbuka dengan manisan, bila tidak ada, maka dengan kurma, dan bila tidak ada dengan air. Hendaklah segera menyegerakan berbuka ketika waktu maghrib tiba atau bila menurut perkiraannya matahari telah tenggelam, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لاَ يَزَالُ النَّاسُ بِخَيْرٍ مَا عَجَّلُوا الْفِطْرَ. متفق عليه

“Seseorang itu senantiasa berada dalam kebaikan selagi mereka selalu menyegerakan berbuka puasa.” (HR. Muttafaqun ‘alaih).

Sumber: Tuntunan Tanya Jawab Akidah, Shalat, Zakat, Puasa dan Haji (Fatawa Arkanul Islam), Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, Darul Falah, 2007
Dipublikasikan oleh: KonsultasiSyariah.com

 

 

 

About admin

Berjuang menegakkan Dakwah Sunnah di Ranah Minang

Posted on 21 Juli 2012, in Fiqih and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: