Bercerita Tentang Cinta, Cinta Hakiki, Cinta Yang Diredhai, Cinta Dibawah Naungan Ilahi..


Memulakan nukilan mengenai cinta, ingin ku saji kalian dengan sajak indah cinta yang menukil kan fitrah manusia terhadap hakikat cinta..

Cinta adalah akad dan pernikahan
Cinta adalah airnya kehidupan bahkan ia adalah rahsia kehidupan
Cinta adalah kelazatan ruh, bahkan ia adalah roh kehidupan

Dengan Cinta… 
menjadi terang semua kegelapan
akan cerah kehidupan
akan menari hati
dan akan bersih qalbuDengan cinta semua kesalahan akan dimaafkan..
Dengan cinta semua kelalaian akan diampunkan..
Dengan cinta akan dibesarkan makna kebaikan..

Kalaulah bukan kerana cinta..
Maka tidak akan saling meliuk satu dahan dengan dahan lainnya,

Kalaulah bukan kerana cinta..
Tidak akan merunduk rusa betina kepada jantannya,
Tidak akan menangis tanah yang kering terhadap awan yg hitam,
Dan bumi tidak akan tertawa terhadap bunga pada musim semi

Ketika cinta hampa dalam kehidupan..
Maka jiwa akan sempit dan terjadilah pertikaian dan perselisihan

Ketika cinta telah hilang..
Maka akan layu bunga..
Akan padamlah cahaya..
Akan pendeklah usia..
Akan kering danau dihutan belantara..
Dan akan silih berganti dating penyakit dan sengsara..

Kalau cinta telah sirna..
Tatkala itu lah lebah meninggalkan bunga..
Tatkala itu burung pipit meninggalkan sarangnya..
Tatkala itu lah kutilang tidak hinggap lagi pada pucuk cemara..

Sekiranya lautan mempunyai pantai
Dan sekiranya sungai mempunyai muara..
Maka lautan cinta tidak berpantai..
Dan sungai cinta tidak bermuara..

Makna dan Hakikat Cinta

Cinta dalam bahasa arab disebutkan Mahabbah. Sinonim kata cinta dalam bahasa arab menghasilkan lebih dari 60 kosakata/mufradat.

Hal ini menunjukkan cinta merupakan hal yang agung bagi mereka, selalu didendangkan oleh penyair dan dilantunkan oleh para pujangga dan disebut-sebut dalam pertemuan. Sama hal nya dengan pemujaan mereka terhadap kedermawanan dan keberanian sehingga lafaz singa dan pedang bagi orang arab mempunyai ratusan sinonim.

Cinta dalam bahasa arab sebagaimana yang disebutkan oleh Ibnu Qayyim rh mempunyai berbagai macam makna:

• Cinta bermakna kesucian, kebeningan dan kejernihan

• Cinta bermakna percikan dan riak, seperti percikan dan riak air yang nampak ketika hujah lebat turun.

• Cinta bermakna teguh dan tidak berpindah, sebagaimana teguhnya unta ketika ia duduk diperintah oleh majikannya, sekalipun banyak batu yg melukainya, begitu pula dengan cinta, ketika ia telah terbuhul/terikat kuat, maka ia tidak akan mahu berpindah kepada yang lain.

• Cinta bermakna inti, isi dan biji yag dijadikan benih.

• Cinta bermakna bejana besar dan berisi penuh yang tidak mungkin lagi dimuatkan dengan sesuatu yg lain, begitu pula dengan cinta ia tidak dapat diisi dengan sesuatu yang lain.

• Cinta juga bermakna tungku sebagai tempat pembakaran yang diatasnya diletakkan sesuatu, begitu juga dengan cinta, ia menerima beban yang dipikul atas nama cinta.

(Sila lah lihat Raudhatul Muhibbin karangan Ibnul Qayyim al-Jauziyah)

Ibnu Hazm rh berkata,”Cinta mula nya gurauan dan akhirnya serius. Sulit membuat definisi yang benar tentang cinta dan memahami hakikatnya, kecuali setelah bersusah payah dalam mengetahuinya. Dan cinta bukanlah dari perkara yang terlarang dari agama, kerana hati ditangan Allah swt dan banyak yang telah jatuh cinta dari kalangan khalifah dan imam. (Thuqul Hamamah, Ibnu Hazm, Darul Kutub ilmiyah hal. 6-7)

Hakikat Cinta, Kasih Sayang dan Pernikahan

Banyak orang menyangka bahawa cinta diperoleh ketika sebelum bernikah, menurut mereka saling berkenalan antara satu sama lain, mereka bergurau senda, bermesra, berkasih sayang, dan melakukan apa yang diharamkan oleh Allah Subhanahu Wata’ala sebelum dari akad dan pernikahan. Maka sesungguh nya apa yang difikirkan oleh kebanyakkan daripada manusia itu adalah sesuatu yg dilarang oleh Allah swt dan diharamkan kerana ia perbuatan yang menghampiri zina. Dan apabila kita mengikut perjalanan hidup manusia tanpa ilmu yang benar, kita akan lebih mudah terjurus kelembah kesesatan dan kemaksiatan.


“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk” (Surah Al-Isra’, 17:32)


“Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah).” (Surah al-An’am, 6:116)

Kerana pada masa mereka yang disebut sebagai berpacaran/couple, adalah masa yang sangat sulit untuk mengenal pasti kejujuran dan memahami keperibadian, pada masa itu lah pasangan masing-masing sedang menjadi pelakon terbaik, melakukan penyamaran yang amat tersembunyi terhadap pasangannya.

Maka, oleh sebab itu kita tidak melihat banyaknya terjadi kegagalan dalam membangun rumah tangga seperti pasangan yang mendirikan rumah tangga nya dengan berpacaran, bahkan banyak pula diantara mereka gagal sebelum sampai kehari pernikahan, atas desakan nafsu yang meronta-ronta dan kemudian ia mengorbankan segalanya termasuk kehormatan dirinya.

Mengapa ini terjadi?, mengapa perkahwinan yang didirikan atas dasar berpacaran tidak akan bertahan lama?, Kerana apa yang selama ini ditutupi telah tersingkap, kerana perkahwinan yang seharusnya menjadi luar biasa menjadi biasa, maka nyata emas dari loyang telah jelas benang dan suteranya. Tidak mungkin mawaddah dan rahmah yg begitu mulia dan indah bisa tumbuh dengan sempurna kecuali dalam pernikahan yang sah dan cinta yang dibangun selepas pernikahan.

Seharusnya, setelah menikah baru muncul mawaddah dan mahabbah. Setelah menikah baru timbul rasa kasih sayang. Ini selari dengan Kalamullah yang mengatakan hanya dengan selepas pernikahan, maka Allah swt akan menjadikan rasa cinta, kasih dan sayang kepada suami dan isteri.


“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir” (Surah Ar-Ruum, 30:21)

Ibnu Kathir r.a berkata berkenaan ayat ini, “Dia menjadikan antara mereka berdua mawaddah iaitu mahabbah atau cinta dan rahmah iaitu kasih sayang, seorang laki-laki memperisterikan dan bertahan dengan isterinya dan kerana cinta kepadanya atau rasa kasih sayang sebab lahirnya anak dari rahim isterinya, atau sang isteri menuntut nafkah darinya, atau kerana kesamaan sifat antara mereka berdua atau kerana sebab lainnya. (Tafsir al-Qur’anul ‘Azim, Tahqiq:sami Muhammad Salamh, Juz 6/309 Dar Thaybah, cet. II Riyadh)

Ibnu Qayyim rh berkata, “Seseorang tidak dicela dalam kasih sayang dan mabuk cinta terhadap isterinya, kecuali kasih sayang tersebut menyibukkan dirinya dari mencintai yang lebih bermanfaat iaitu cinta kepada Allah Subhanahu Wata’aladan rasulNya atau mempersempitkan kecintaannya kepada Rasulullah saw. Kerana semua kecintaan yang menyempitkan kecintaan terhadap Allah Subhanahu Wata’ala dan RasulNya, sekiranya dapat melemahkan atau mengurangi kecintaan tersebut, maka ia tercela. Jika akan memperkukuh kecintaan kepada Allah swt dan RasulNya dan menjadi sebab kekuatannya, maka ia terpuji”

Cinta yang bermanfaat terbahagi kepada tiga:Cinta kepada Allah, Cinta kerana Alla dan Cinta terhadap sesuatu yang dapat membantu kepada ketaatan kepada Allah swt dan menjauhi maksiat kepadaNya.

Dan Cinta yang mudharat terbahagi kepada tiga juga:Cinta bersama Allah, Cinta terhadap apa yang dimurkai Allah, dan Cinta terhadap semua yang dapat memutuskan kecintaan Allah atau menguranginya. Ini lah enam pembahagian cinta yang menjadi asas dan dasar cinta semua manusia. Kecintaan kepada Allah swt yang berasal dari cinta yang bermanfaat tadi adalah dasar segala cinta yang terpuji dan ia menjadi dasar iman, tauhid dan dua bahagian lainnya hanya sebagai pelengkap sahaja.

Cinta Menurut Kebanyakkan Manusia 

Sebahagian orang ada yang mengatakan, ‘Cinta itu buta’, ‘Cinta itu azab’, ‘Cinta itu dari pandangan pertama’..

Cinta menurut mereka adalah hubungan nista sebelum pernikahan dan khalwat yang diharamkan..

Cinta bagi mereka adalah bermanis muka, berkata nista dan bertopengkan kejujuran untuk menjerat wanita..

Cinta bagi mereka adalah berpacaran, berpasangan dan berkasih sayang tanpa akad dan pernikahan, cinta bagi mereka adalah hubungan diluar pernikahan..cinta bagi mereka adalah penzinaan dan bersekedudukan..

Cubalah lihat apa yang terjadi diakhir zaman ini, apa yang telah diperbuat olehj kebanyakkan media massa. Lihat lah apa yang berlaku kepada dunia musik, semua mendendangkan suara syaitan dengan jerat-jerat cintanya. Lihat lah dunia perfileman dari Hollywood dan Bollywood nya, semua nya bercerita tentang hubungan yang haram atau cinta yang nista dan menipu. Perhatikan lah pergaulan bebas dijalan-jalan. Seakan mereka ingin menyatakan bahawa cinta adalah milik mereka, bahawa seperti mengatakan kebahagiaan adalah kebahagiaan mereka.

Bagi mereka, perkahwinan adalah kuburan bagi cinta, tidak ada cinta dalam pernikahan yang halal, yang tinggal hanya lah kewajipan dan tanggungjawab, yang ada hanya lah berletih dan berlelah dalam mencari nafkah.

Pemahaman ini, mereka buktikan pula pada banyakkan kegagalan mereka dalam mengharungi bahtera rumah tangga pada awal pelayaran mereka. Sehingga mereka trauma dan berputus asa mencari cinta yang halal, tidak mahu berkeluarga dan memilih untuk membujang selamanya.

Ditambah lagi, kurang nya perhatian dari orang-orang yang saleh terhadap urusan cinta atau mawaddah dan mahabbah, seakan-akan mereka dapat hidup tanpa cinta dan kasih sayang. Terutamanya dari sebahagian sahabat dari ikhwan pengajian dan kuliah, ketika itu mereka telah fokus pada pahala dan ganjaran.

Tidak tahukah mereka bahawa jalan kesyurga banyak bukit dan jurang, dipenuhi dengan onak dan duri?, Bagaimana bias sampai kesana jika tidak dengan cinta?, Bagaimana menimbulkan motivasi dalam meraihnya jika tidak ada pendorong dan sesuatu yang dapat melupakan letih dan susahnya.

Dua orang yang berjalan sambil membawa beban, akan terasa ringan perjalanan mereka tersebut, sekiranya mereka habiskan dengan bercerita.

Begitu lah pula seharusnya menggapai syurga, harus ada sesuatu yang dapat menggembirakan hatinya setelah seharian berpenat lelah berjalan, harus ada pula penghibur jiwanya setelah letih beribadah?, Yang menghiburkan dan membahagiakan nya itu lah Cinta.

Sungguh, membangun cinta dalam bahtera rumah tangga diatas rendah dan tingginya ombak, manis dan pahitnya kehidupan, jauh lebih baik dari apa yang mereka sebut dengan cinta. Lebih indah jika membangun dan melayari bahtera rumah tangga dengan disirami cinta.

Islam Bercerita Tentang Cinta

Cinta itu berat, banyak yang dapat memenangkan pertarungan melawan singa atau ia kuat melawan sepuluh atau seratus orang, tapi sering kali ia tidak kuat melawan gerak gejolak cinta. Allah swt berfirman:


“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.(Surah Al-Baqarah, 2:286)

Yang tidak sanggup dipikul oleh manusia adalah cinta, sebagaimana yang dikatakan oleh Ibrahim. Dan Muhammad bin Abdul Wahab berkata itu adalah ‘isyq (mabuk cinta). (Tafsir al-Baghawi (1/358))

Manusia diciptakan lemah, terutamanya dalam perihal cinta. Allah Subhanahu Wata’ala berfirman:


“Allah hendak memberikan keringanan kepadamu, dan manusia dijadikan bersifat lemah” (Surah An-Nisa’ 4:28)

Manusia diciptikan dalam keadaan lemah dalam perkara wanita sebagaimana yang ditafsirkan oleh Thawus rh. Dan berkata Waqi’ rh, “Hilang nya akal seorang lelaki ketika bersama mereka (wanita)”

Dan Rasulullah saw bersabda:

وعن أبي سعيد الخدري قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ما رأيت من ناقصات عقل ودين أذهب للب الرجل الحازم من إحداك . رواه البخاري ومسلم

Dari Abu Said al-Khudri ra : Telah bersabda Rasulullah saw, ‘aku tidak melihat manusia yang kurang akal dan agamanya yang dapat menghilangkan akal lelaki yang tegas seperti salah seorang dari kalian (wanita)” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Suatu hari Rasulullah saw ditanya oleh ‘Amr bin ‘Ash ra, “Wahai Rasulullah, siapa orang yang paling engkau cintai?”, Beliau berkata, “Apa yang engkau inginkan?” ‘Amr berkata, “Hanya sekadar ingin tahu, ya Rasulullah!” Beliau menjawab, “Aisyah”, Aku berkata,”Yang kumaksudkan dari laki-laki” Beliau menjawab, “Ayahnya” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

‘Aisyah ra berkata,”Suatu hari isteri-isteri Nabi saw mengirim Fatimah putrid Nabi saw, lalu ia masuk, sedangkan beliau berbaring dengan ku diatas selimut milikku. Lalu ia berkata, ‘Wahai Rasulullah, isteri-isterimu meminta perlakuan adil terhadap puteri Qohafah (yaitu ‘Aisyah), sedangkan aku memilih diam’. Rasulullah saw berkata, “Bukankah engkau mencintai apa yang aku cintai?’ Ia berkata, ‘Benar’, Lalu beliau berkata,’Jika begitu, cintailah ia (yaitu ‘Aisyah)” (Hadis Riwayat Muslim)

‘Abdullah bin ‘Abbas ra berkata, bahawa salah seorang berkata kepada Nabi saw, “Wahai Rasulullah, aku mempunyai anak yatim telah dipinang oleh lelaki kaya dan lelaki miskin. Kami menginginkan yang kaya sedangkan ia menyukai yang miskin”. Rasulullah saw bersabda:

لم نر للمتحابين مثل النكاح

“Kami tidak melihat dua orang yang saling mencintai kecuali dengan pernikahan” (Hadis Riwayat Ibnu Majah, disahihkan oleh Syaikh Nasiruddin Al-Albani diSilsilah no 624)

Penutup

Alangkah indahnya hidup berumah tangga dalam rangka penghambaan diri kepada Allah swt. Di dunia mendapatkan kebahagiaan dan diakhirat memperoleh redha dan pengampunan.

Akhirnya kita akhiri dengan doa ‘Ibadurrahman (hamba-hamba yang soleh).


Dan orang orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa” (Surah Al-Furqon 25:74)

Rujukan:

1. Al-Quranul Karim
2. Tafsir Ibnu Kathir
3. Maktabah Syamilah
4. Buhul Cinta oleh Ustaz Armen Halim Naro (Artikel ini dicetuskan dari buku ini)

Artikel ini dicetuskan dari buku “Buhul Cinta” yang ditulis oleh Ustaz Armen Halim Naro. Kuliah yang disampaikan sangat menyentuh hati dan membuat kita benar-benar mengetahui cinta yang hakiki dan ingin untuk menggapai nya.Rakaman Kuliah Membedah buku Buhul Cinta Oleh Ustaz Armen Halim Naro beloh didownload di link dibawah ini:

http://www.4shared.com/file/180096511/50d75177/Armen_Halim_Naro_-_01_Buhul_Ci.html
http://www.4shared.com/file/180097805/fec55019/Armen_Halim_Naro_-_02_Buhul_Ci.html
http://www.4shared.com/file/180099478/26f03434/Armen_Halim_Naro_-_03_Buhul_Ci.html

About admin

Berjuang menegakkan Dakwah Sunnah di Ranah Minang

Posted on 5 Januari 2013, in Tazkitun Nufus and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: